BERKEMAH DENGAN DADDY - Cerita Dewasa - Cerita Sex Panas - Cerita Sex - Wisatalendir
13645
post-template-default,single,single-post,postid-13645,single-format-standard,ajax_fade,page_not_loaded,,no_animation_on_touch,qode-title-hidden,qode_grid_1300,qode-theme-ver-11.1,qode-theme-bridge,wpb-js-composer js-comp-ver-5.1.1,vc_responsive
Cerita Dewasa

BERKEMAH DENGAN DADDY

Laura dan ayahnya sudah berada di sungai selama hampir
dua hari penuh. Rafting sangat menyenangkan, dia tidak pernah
mengerti mengapa ibunya tidak pernah datang. Tiga tahun
berjalan, itu hanya dia dan ayahnya. Saat yang menyenangkan
mereka selalu punya. Pukul 14, dia akhirnya bisa membantu
dengan mendayung di bagian malas sungai.

Ayahnya telah menangkap tiga ikan besar untuk makan malam dan
telah membersihkan mereka agar Laura mencampurnya dengan tepung jagung dan
gorengan. Makanan yang enak. Mereka pensiun ke tenda untuk beberapa
bacaan sebelum tidur.

“Sayang, kita perlu mandi sebelum kita tidur.
Ada sumber air panas di dekat jalan setapak, jadi ayo kita pergi
sebelum gelap, oke?”

Laura menyukai pemandian air panas. Dia pernah berendam dalam satu
tahun terakhir di Florida ketika mereka berlibur bersama ibu. Tapi
sekarang, mereka tidak punya pakaian renang … Laura menepis
pikirannya ketika dia mengambil handuk mereka dan mengikuti
ayahnya melalui hutan ke mata air.

Baca Juga: Cerita Seks Warung Makan Ada Plus-Plusnya

Laura adalah yang pertama membuka baju dan ayahnya berusaha
untuk tidak melihat. Dia telah menangkapnya lengah saat putingnya
bersinar dalam cahaya bulan yang sempurna. Merah muda, mengeras di
udara pegunungan yang sejuk.

Kapan bayi perempuannya mengembangkan puting besar itu?
Tidak ada payudara untuk dibicarakan, tetapi putingnya
… matang. Dia menggelengkan kepalanya, mencoba menyingkirkan
pikiran itu dari kepalanya.

Laura telah membelakangi ayahnya untuk melepaskannya
celana dan celana dalam. Ayahnya dengan perasaan bersalah menyaksikan
putrinya menyelipkan mereka ke pinggul kecilnya dan turun ke
pahanya. Dia menggelengkan kepalanya lebih keras untuk membersihkannya.

Bagian bawahnya yang halus sempurna. Berbentuk hati
hanya dengan sedikit lemak bayi untuk membulatkannya. Ketika dia
melangkah keluar dari celana dalamnya, dia melihat
vagina kecilnya yang tidak berbulu untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun.

Dengan tidak ada cara untuk menyembunyikan ereksinya, dia menyelipkan baju
dan sepatunya, masuk ke kolam air hangat dengan
celana pendek secepat yang dia bisa. Menemukan langkan batu untuk
diduduki, mereka mengocok jalan ke tempat paling hangat di
air. “Ah!” dia menghela nafas kepada tidak ada orang tertentu.

“Terasa baik, ya?” kata ayah.

“Ya, setelah semua dayung itu, aku sakit!” dia menghela nafas.
Dia menutup matanya dan bersandar.

Dia bisa mendengarnya mencuci dengan sabun kecil
yang dibawanya dan mengangkat air untuk membilas tubuhnya yang lentur dan
luwes. Mengembangkan otot di semua tempat yang tepat,
pikirnya. Begitu lembut, pikirnya, ketika dia memandanginya
dengan mata tertutup.

Dengan diam-diam, dia melepas celana pendeknya dan melemparkannya ke
bank agar dia bisa mandi. “Yah, sudah waktunya
ayah. Aku akan mengatakan, tidak adil bagiku untuk
telanjang dan bukan kamu!” Laura terkikik.

Ayahnya meraihnya dan membalikkan tubuhnya,
meletakkannya kembali ke dadanya. Dia menyebarkan pahanya ke
beri dia tempat duduk, saat dia menariknya ke bawah. “Biarkan
ayahmu menggosok pundakmu, aku tahu mereka sakit setelah hari yang
kita miliki hari ini.”

Laura meleleh. Tangan yang kuat, kehangatan
air, uap … semuanya membelai
perasaan tegang darinya. Dia tidak bisa mengingat merasa lebih
santai.

Ayam ayahnya tergantung lembek, karena ia menginginkan
ereksinya turun.

Laura mengerang pelan ketika dia meremas kulit dan
otot-otot di bawahnya. “Mmmm, ayah, rasanya sangat enak,
seperti ketika Ryan melakukannya setelah lagu.”

Ayahnya memikirkan itu sebentar sebelum dia bertanya,
“Ryan adalah pacar kecilmu, kan?”

Dia terkikik, “Ayah, dia tidak, sangat kecil.”

Dia tahu itu. Dia juga tahu Ryan adalah anak tertua di
tim pada usia 16 tahun. “Nah, apa lagi yang dilakukan Ryan
sayang?” dia bertanya, mengirim pesan punggung dan lengannya.

Dia membungkuk ke dada ayahnya, merasakan
tangan kapalan bekerja di lengan atasnya. “Yah, dia menciumku beberapa
kali.”

Dia memikirkan hal itu sejenak sebelum bertanya, “Apakah
kamu suka bayi?”

“Ya, saya kira … tapi … yah … dia menggunakan lidahnya dan
saya pikir itu kotor.”

Ayahnya berpikir tentang lidah merah muda yang lembut itu juga …
Di antara percakapan dan air hangat, hampir panas
berputar-putar, dia mengaduk lagi.

Laura berbalik menghadapnya di bawah sinar bulan dan dengan tubuh besar
tanya saya, “Ayah, apakah kamu mencium seperti itu?”

Kata-katanya membingungkan, “Um, ya … sayang … kau
tahu …”

Dia menatapnya sejenak lalu menyadari bagaimana
suaranya terdengar. “Oh tidak, ayah, maksudku dengan ibu!”

Dia menatapnya, “Yah, ya, saya memang sayang. Sangat menyenangkan ketika
Anda mencintai seseorang.”

Dia menatapnya, lalu menambahkan, “Yah, aku suka Ryan, tapi aku
tidak ingin dia melakukannya, dia slobbers.”

“Yah sayang, ayah tidak berliur,” dia tertawa mendengar itu
seperti putrinya.

“Ayah?”

“Ya sayang?” katanya sambil membalikkan semua jalan di
dalam pelukannya, menghadapnya.

Dia menatapnya dengan mata hijau besar yang mencerminkan dirinya
sendiri, “Ayah, maukah kau menunjukkan padaku apa yang seharusnya
seperti itu? Caramu mencium maksudku. Aku ingin belajar dan karena
aku mencintaimu, aku tidak berpikir itu akan menjijikkan.”

Dia membawa wajahnya ke tangannya yang besar dan membawa
bibirnya ke bibirnya, dengan lembut. Dia membuka mulutnya, lidah
mencari miliknya, menemukannya, menyelipkan di atasnya,
menari bersama, mendorongnya ke arah kekerasan penuh. Tangan
putrinya pergi ke kemaluannya, menyelipkannya,
merasa sangat kecil padanya, membuatnya berdenyut. Dia mengerang, “Tidak ada
bayi … kita … tidak bisa …”

Putrinya terengah-engah, “Ajari aku ayah … tolong, ajari aku
apa yang harus dilakukan …”

Benaknya mati rasa, tubuhnya terbakar , dia mengangkat putrinya
dari air, membungkusnya dengan handuk dan membawanya
beberapa meter ke tenda mereka. Dia membuka ritsleting
kantong tidur dan membaringkannya. Turun di sampingnya,
dia mencium bibir lembutnya lagi, mengisi mulutnya dengan
lidahnya. Putrinya bergoyang di sampingnya, membutuhkan
lebih banyak darinya, bahkan jika pada usianya, dia tidak tahu
persis apa itu. “Ayah, aku kedinginan. Kamu sangat hangat!”

Hangat! Sial, dia terbakar!

Dia menutupinya dari pinggang ke atas dengan kemeja flanel yang
dia miliki untuk menghangatkannya, dan pergi ke kaki
kantong tidurnya yang terbuka, berlutut. “Sebarkan kakimu
sayang, aku akan membuatmu merasa lebih hangat dan jauh lebih baik juga.”

Dia melakukan apa yang diperintahkan, tanpa ragu-ragu.
ketika bibir ayahnya mencium paha bagian dalam, kemudian
lebih tinggi, ke mons-nya.

Dia menghirup, sabun, tanah, asap tipis dari api,
aromanya … tidak ada bau yang lebih baik di planet … Dia menurunkan
mulutnya ke bibir vaginanya yang tidak berbulu, dan mencium
mereka seolah-olah mereka adalah bibir dia akan mencium sesaat
sebelumnya. Kakinya terbuka lebih lebar dari naluri,
dan dia tersentak lagi, lalu mengerang ketika lidahnya menyelinap di
antara bibirnya dan ke klitorisnya yang mekar.

Dia menjilati celah perawannya, menciumnya, bercinta dengannya
dengan mulutnya. Dia menyelipkan dua jari ke dalam dirinya, dengan lembut menyentuh
jari-jarinya untuk mengendurkannya. Pinggul kecilnya
naik dari tempat tidur, mendorong dirinya lebih dalam padanya
mulut ayah.

“Oh ya ayah! Jilat aku, seperti itu! Rasanya
luar biasa sekali! Dia merintih dan menjerit, dalam pergumulan
klimaks pertamanya yang diberikan manusia, bergema dari
dinding ngarai .

***

Dia membiarkannya cum dua kali lebih banyak. Lalu dia membiarkan dia beristirahat di
pelukannya.

“Ayah, itu terasa begitu indah, aku bahkan tidak pernah membayangkan
perasaan seperti itu sebelumnya. Aku menyukainya! “Dia meringkuk
lebih jauh lagi.

Ayahnya menatapnya,” Aku senang bayi perempuan,
maukah kau berbuat lebih banyak? ”

Dia mengangguk, menciumnya, bibirnya, lehernya. Dia membimbingnya
ke dada, perutnya, tangannya mengelus dirinya
sedikit, Dia mengarahkan bibirnya ke penisnya yang berdenyut
kepala, poros keras, dia menyukai cara itu terlihat. Sedikit
menakutkan, tapi enak semua sama.

Mulut basahnya yang hangat menyelimutinya dan dia mengisap seperti yang
dia lakukan ribuan kali. “Oh iya sayang! Hentikan, di
sana kau pergi, gadis yang baik. Oh, kamu membuat ayah merasa
bayi yang sangat baik!”

Laura mengisap dan menjilat selama sepuluh menit penuh sebelum
ayahnya merasa spermanya naik. Dia begitu dekat dengan
syuting, “Baby, kamu harus berhenti sekarang, atau daddy
akan cum !!”

Laura berhenti, seolah-olah dia pikir itu hal yang buruk. Nya
mata putrinya menggenang dengan air mata dan ia harus
menghiburnya. “Tidak sayang, tidak apa-apa. II … hanya ingin
membuat ini terakhir. Jika daddy cums, kita harus menunggu a
sementara untuk melakukan hal lain karena ayah akan menjadi lebih lembut …
Saya akan tunjukkan nanti, “dia selesai memberitahunya dan dia
tenang lagi.

Dia meletakkan putrinya kembali di tas tidurnya dan menjilati
dan meraba dia lagi. Mungkinkah dia pernah mendapatkan cukup dari
vagina kecilnya yang manis? Tubuh mudanya yang cantik? Dia
bertanya-tanya, sambil menjilati jus alamiahnya.

Laura bergidik dan dengan lembut datang lagi, mengisi mulutnya
dengan cumnya. “Gadis baik!” katanya sambil berguling-guling. di atasnya
, berbaring di sana, terengah-engah sedikit dari
pengerahannya. “Baby, apakah kau siap untuk merasakan sesuatu yang lebih
dari jari ayah?” dia berbisik.

“Ya ayah, oh ya tolong …” dia balas berbisik.

Dia menyelipkan jari-jarinya ke dalam dirinya sekali lagi, merasakan
kanal basah yang ketat terbuka untuk gangguannya. Kemudian dia memanjat
ke atas tubuh rawan daugthernya dan memposisikan
dirinya, menggeser vaginanya ke atas kepala penisnya dan menunggunya
memperlambat napasnya. Lalu dia sedikit
lebih dalam, menunggu rengekan kecilnya mereda.

“Ayah, ini sedikit sakit!” dia tersentak.

“Apakah kamu ingin aku memasukkannya ke dalam dirimu, Laura? Aku berjanji pada
bayi, itu akan terasa lebih baik setelah terluka.”

“Lakukan ayah, sepanjang jalan.”

Menggenggamnya dengan erat, dia menarik bahunya lurus
ke bawah dan mendorong penisnya yang tebal ke atas, memukul pinggulnya seperti
dia, memaksa semua tusukannya ke dalam sedikit basah
vagina. Dia mengerang, dan itu bercampur dengan
jeritannya yang tajam, kecil .

Melihat langsung ke matanya, dia mengerang pelan, “Lakukan
ayah. Jangan berhenti, aku ingin merasakan bagian yang baik.”

Ayahnya perlahan mundur dan kemudian jatuh sedikit
lebih keras, mematahkan gadis manis gadisnya. Dia merasakan
tetesan darah dan takut untuknya dan diam
sejenak, membiarkan dia terbiasa dengan ukuran tubuhnya. “Bayi?”
Jeritan kecil tiba-tiba berubah menjadi erangan, saat dia
mulai menaikinya.

“A … aku baik-baik saja ayah.” dan kemudian dia mendorongnya
, merintih dengan koheren. Mmmmuuuuuhhhh! ”

Dia meraba klitoris putrinya untuk memacunya, karena dia
merasakan lubang yang kuat mengisapnya ke dalam dirinya.
melawan ayam keras ayahnya, dia datang lagi, keras!

Dia menatapnya, menciumnya, mengelus
kemaluannya yang sangat menyakitkan itu, keluar dari dirinya, berulang kali, mengambil
keperawanannya dengan setiap kepanasan yang mendidih, merasa dia
menggilakan klitorisnya ke kemaluannya seperti wanita dua kali
usianya. Dia memompa dan mencium, neraka, dia menidurinya, sampai dia
tidak tahan lagi.

“B-baby !! Oh sayang! Daddy akan meremas bayi ku yang manis!” Dia
menarik keluar pada detik terakhir, kemaluannya memacu. Hal
terakhir yang ingin dilakukan adalah cum di putrinya sendiri.
“BAYI!” dia mengerang keras saat dia menyentak kemaluannya,
membelai, masturbasi di depannya.

Dia tiba-tiba merasakan jari-jarinya membungkus memar
kedewasaan saat dia menyemprotkan cumnya ke perutnya. “Oh iya
sayang, oh ya … yess … yess … yess!” dia mengerang.

Akhirnya, setelah sekian lama, dia mulai mengendalikan
nafasnya lagi, tenang, air mani berhenti, napasnya
melambat.

Dalam sisa-sisa persetubuhan rahasia rahasia mereka, dia
membawanya ke mata air panas lagi, terbungkus
selimut dan mencuci, menggosok vaginanya yang sakit. Laura
datang lagi, menggigil ke dada ayahnya. Dia
memeluknya di pangkuannya, karena mereka membiarkan air membelai mereka sampai
dia mengantuk.

Dia membawa putrinya keluar dari air panas, membungkusnya
lagi di selimut dan membawanya kembali ke tenda.
Terbungkus baju tidur flanel, dia berkeringat, mereka
terlelap untuk tidur di kantong tidur zip, menghangatkan
satu sama lain, mendengarkan burung hantu berseru di
kejauhan dan api berderak itu bara terakhir di
luar …

Related Post